Home / Topik Alkitab / Penganiayaan

Penganiayaan

Kehidupan orang Kristen bukanlah mudah. Ada dalam Alkitab,”Berbahagialah kamu, jika karena Aku kamu dicela dan dianiaya dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga, sebab demikian juga telah dianiaya nabi-nabi yang sebelum kamu" (Matius 5:11-12). “Memang setiap orang yang mau hidup beribadah di dalam Kristus Yesus akan menderita aniaya, sedangkan orang jahat dan penipu akan bertambah jahat, mereka menyesatkan dan disesatkan. Tetapi hendaklah engkau tetap berpegang pada kebenaran yang telah engkau terima dan engkau yakini, dengan selalu mengingat orang yang telah mengajarkannya kepadamu” (2 Timotius 3:12-14). Penganiayaan tidak akan berlangsung selama-lamanya. Ada dalam Alkitab, ”Dan Allah, sumber segala kasih karunia, yang telah memanggil kamu dalam Kristus kepada kemuliaan-Nya yang kekal, akan melengkapi, meneguhkan, menguatkan dan mengokohkan kamu, sesudah kamu menderita seketika lamanya” (1 Petrus 5:10).

Ada suatu janji untuk orang-orang yang dianiaya oleh keluarga mereka. Ada dalam Alkitab,”Dan setiap orang yang karena nama-Ku meninggalkan rumahnya, saudaranya laki-laki atau saudaranya perempuan, bapa atau ibunya, anak-anak atau ladangnya, akan menerima kembali seratus kali lipat dan akan memperoleh hidup yang kekal” (Matius 19:29).

Kesulitan menolong kita bertumbuh secara rohani. Ada dalam Alkitab, ”Saudara-saudaraku, anggaplah sebagai suatu kebahagiaan, apabila kamu jatuh ke dalam berbagai-bagai pencobaan, sebab kamu tahu, bahwa ujian terhadap imanmu itu menghasilkan ketekunan” (Yakobus 1:2-3).

Ajukan Pertanyaan Alkitab
Apakah Anda memiliki pertanyaan Alkitab? Tim kami akan dengan senang hati menanggapi pertanyaan Anda dengan jawaban berdasarkan Alkitab.